Belajar Kimia Pada Konsep laju Reaksi Melalui Model Discovery Learning

PENINGKATAN KETERAMPILAN PROSES SAINS DAN HASIL BELAJAR KIMIA PADA KONSEP LAJU REAKSI MELALUI PENERAPAN MODEL DISCOVERY LEARNING  

 

Oleh: UMI SUSWATI, S.Pd


ABSTRAK

Penerapan model Discovery Learning sebagai upaya meningkatkan keterampilan proses sains dan hasil belajar kimia pada konsep Laju Reaksi bagi siswa SMA N I Purwanegara kelas XI IPA2 semester gasal tahun pelajaran 2015/2016”. Penelitian ini menggunakan metode Penelitian Tindakan Kelas (PTK ) dengan melakukan dua siklus tindakan. Setiap siklus dilakukan melalui tahapan : (a) perencanaan, (b) pelaksanaan, (c) observasi, (d) refleksi. Pengumpulan data dilakukan dengan cara : observasi, tes dan dokumentasi. Penerapan model Discovery Learning terbukti dapat meningkatkan keterampilan proses sains dan hasil belajar kimia pada konsep Laju Reaksi. Hal ini terlihat dengan peningkatan rata-rata skor dari 73,06  pada kondisi awal  menjadi 77,82  pada siklus I, dan meningkat pada siklus II naik menjadi 80,77, atau naik secara keseluruhan dari kondisi awal hingga siklus II sebesar 10,55%. Untuk ketuntasan belajar juga naik yaitu dari 62,50%  pada kondisi awal  menjadi 75,00%  pada siklus I , dan meningkat  menjadi 91,67% pada siklus II atau naik secara keseluruhan dari kondisi awal hingga siklus II sebesar 46,67%. Penerapan model Discovery Learning terbukti dapat meningkatkan keterampilan proses sains kimia pada konsep Laju Reaksi. Hal ini terlihat dengan peningkatan rata-rata skor dari 66% pada kondisi awal dengan kategori rendah menjadi 76%  pada siklus I dengan katagori cukup tinggi dan meningkat pada siklus II sebesar 82% dengan kategori tinggi. Peningkatan keterampilan proses sains secara keseluruhan dari kondisi awal hingga siklus II sebesar 24,24%.

Kata Kunci :Keterampilan Proses Sains, Hasil Belajar, Model Discovery Learning

 

PENDAHULUAN

Ilmu kimia merupakan pelajaran yang kompleks, dimana siswa tidak hanya dituntut untuk memiliki kemampuan dalam berhitung tetapi juga dituntut untuk menguasai konsep. Penting sekali bagi guru untuk memahami proses belajar siswa dengan baik agar guru dapat menyediakan lingkungan belajar yang tepat dan serasi bagi siswa. Oleh karena itu sebelum melakukan penelitian, guru yang sekaligus peneliti harus memperhatikan situasi dan kondisi belajar pada kelas  yang akan diteliti.

            Salah satu konsep yang dipelajari pada mata pelajaran kimia di kelas XI IPA adalah Laju  Reaksi. Penelitian tindakan kelas dilakukan di kelas XI IPA2 di SMA N 1 Purwanegara yang berjumlah 24 siswa, dengan perincian 8 siswa laki-laki dan 16 siswa perempuan. Berdasarkan pengamatan selama pembelajaran dari data hasil ulangan harian pada subkonsep Konsentrasi Larutan ternyata masih rendah. Dari 24 siswa ada 9 siswa (37,50%) yang belum mencapai KKM dan ada 15 siswa (62,50%) yang berhasil mencapai nilai di atas KKM. Artinya 37,50% siswa kelas XI IPA2 mengalami kesulitan/masalah dalam memahami konsep Konsentrasi Larutan.

            Rendahnya kemampuan siswa pada konsep Konsentrasi Larutan tersebut ditandai dengan hal-hal sebagai berikut  : (1) Siswa kurang memperhatikan saat mengikuti pelajaran,(2) Siswa kurang respon ketika mengerjakan LKS, (3) Guru mendominasi pembelajaran dengan metode ceramah dan tidak melibatkan siswa secara aktif, (4) Metode pembelajaran yang diterapkan guru kurang bervariasi dan belum membuat kelompok diskusi, (5) Guru kurang memaksimalkan penggunaan sarana prasarana di laboratorium.

Untuk mengatasi permasalahan yang dihadapi dalam proses belajar mengajar peneliti akan mengambil tindakan perbaikan dengan melakukan penelitian tindakan kelas dengan menerapkan model pembelajaran  DiscoveryLearning atau metode penemuan untuk mengaktifkan siswa dengan judul Peningkatan Keterampilan Proses Sains dan Hasil Belajar Kimia pada Konsep Laju Reaksi Melalui Penerapan Model Discovery Learning bagi Siswa SMA N 1 Purwanegara Kelas XI IPA2 Semester Gasal Tahun Pelajaran 2015/2016”

Berdasarkan latar belakang, identifikasi dan pembatasan masalah tersebut, maka diambil rumusan masalah sebagai berikut :“Apakah Penerapan Model Discovery Learningdapat meningkatkan Keterampilan Proses Sains dan Hasil Belajar Kimia pada Konsep Laju Reaksibagi Siswa SMA N 1 Purwanegara Kelas XIIPA2 Semester Gasal Tahun Pelajaran 2015/2016 ?”

 

KAJIAN TEORI DAN PENGAJUAN HIPOTESIS

Keterampilan Proses Sains

Dalam Syaiful ( 2000: 88), menyatakan bahwa keterampilan proses adalah suatu pendekatan dalam proses interaksi edukatif. Interaksi edukatif adalah suatu gambaran hubungan aktif dua arah antara guru dan anak didik yang berlangsung dalam ikatan tujuan pendidikan. Keterampilan proses bertujuan untuk meningkatkan kemampuan anak didik menyadari, memahami, dan menguasai rangkaian bentuk kegiatan yang berhubungan dengan hasil belajar. Keterampilan Proses Sains berarti perlakuan yang ditetapkan dalam proses belajar mengajar dengan menggunakan daya pikir dan kreasi secara efektif dan efisien guna mencapai tujuanyang berproses dalam kerja ilmiah, yaitu : (1) Mengamati, ( 2 ) Merumuskan hipotesis, (3) Merencanakan penelitian / percobaan, (4) Melakukan penelitian/percobaan, (5) Menginterpretasi / Menafsirkan data, (6) Meramal / Memprediksi, (7) Menerapkan konsep, (8) Berkomunikasi.

Discovery Learning

Discovery Learning adalah model pembelajaran yang didefinisikan sebagai proses pembelajaran yang terjadi bila pelajar tidak disajikan dengan pelajaran dalam bentuk finalnya, tetapi diharapkan siswa mengorganisasi sendiri. Discovery Learningmenekankan pada ditemukannya konsep atau prinsip yang sebelumnya tidak diketahui, dan masalah yang dihadapkan kepada siswa semacam masalah yang direkayasa oleh guru.Guru berperan sebagai pembimbing dan mengarahkan kegiatan belajar siswa sesuai dengan tujuan. Kondisi tersebut merubah kegiatan belajar mengajar yang teacher oriented manjadi student oriented. Tahap-tahap model Discovery Learningmenurut Syah (Tim Penyusun,2013a) yaitu : (1) Stimulation (Stimulasi/Pemberian Rangsangan), (2) Problem Statment (Pernyataan/Identifikasi Masalah), (3) Data Collectian (Pengumpulan Data), (4) Data Processing (Pengolahan Data), (5) Verification (Pembuktian), (6) Generalization (Menarik kesimpulan/Generalisasi)

Pembelajaran Kimia

Konsep kimia yang dibahas dalam penelitian ini adalah : (1) Konsep Laju Reaksi, (2) Faktor-faktor yang Mempengaruhi Laju Reaksi, (3) Hukum Laju Reaksi, (4) Persamaan Laju Reaksi, (5) Orde / Tingkat Reaksi, (6) Peranan Katalis dalam Kehidupan Sehari-hari

Hipotesis Tindakan

Hipotesis tindakan sebagai dugaan awal, yaitu “Penerapan Model Discovery Learningdapat meningkatkan Keterampilan Proses Sains dan Hasil Belajar Kimia pada Konsep Laju Reaksibagi Siswa SMA N 1 Purwanegara Kelas XIIPA2 Semester Gasal Tahun Pelajaran 2015/2016”

Kerangka Berpikir

Pada kondisi awal belum menerapkan model Discovery Learning dan belum membentuk kelompok diskusi. Pada siklus I, menerapkan model pembelajaran Discovery Learning dengan membentuk kelompok diskusi yang terdiri dari 4/5 siswa berdasarkan hasil ulangan harian kondisi awal. Pada siklis II, menerapkan model Discovery Learning dengan membentuk kelompok diskusi yeng terdiri dari 3/4 siswa berdasarkan hasil ulangan siklus I.

 

METODOLOGI PENELITIAN

Setting penelitian ini menggunakan setting kelas. Kelas yang digunakan adalah kelas XI IPA2 SMA N 1 Purwanegara. Waktu penelitian dilaksanakan selama 4 bulan, yaitu mulai bulan Juli 2015 sampai Oktober 2015. Subjek penelitian ini adalah siswa SMA N 1 Purwanegara kelas XI IPA 2 semester gasal tahun pelajaran 2015/2016 yang berjumlah 24 siswa, di mana ada 8 siswa laki-laki dan 16 siswa perempuan.

Sumber data berdasarkan data  primer yang berupa angka hasil belajar siswa semester gasal tahun pelajaran 2015/2016 dan berdasarkan data sekunder yang berupa data dari teman sejawat melalui pengamatan atau observasi selama proses pembelajaran berlangsung,  Data kondisi awal,siklus I dan siklus II yaitu berupa hasil belajar yang ada dalam daftar nilai atau data proses pembelajaran yang berupa catatan personal siswa.  Instrumen penelitian menggunakan lembar observasisebagai pedoman melakukan observasi keterampilan proses sains siswa. Instrumen tes yang digunakan untuk melihat seberapa besar penguasaan siswa terhadap konsep laju reaksi yang diajarkan dengan model Discovery Learning.

Pada penelitian tindakan kelas ini, digunakan metode PTK. Langkah-langkah penelitiansetiap siklus yang yang dilakukan adalah meliputi tahapan : (1) Perencanaan (Persiapan ), (2) Pelaksanaan ( Implementasi tindakan ), (3) Pengamatan ( Observasi ) dan Evaluasi, (4) Analisis dan Refleksi. Teknik pengumpulan data menggunakan teknik observasi.Data diperoleh langsung dari sumber data, yaitu siswa SMA Negeri 1 Purwanegara kelas  XI IPA2semester gasal tahun 2015/2016.Alat pengumpulan data pada kondisi awal sampai dengan siklus II menggunakan berupa lembar pengamatan, hasil tes dan dokumentasi berupa foto atau gambar siswapada saat proses pembelajaran. Agar data yang digunakan valid maka data yang digunakan sesuai dengan data yang dikumpulkan berupa, yaitu  (a) data hasil belajar yang berupa hasil ulangan harian yang divalidasi dahulu dengan membuat kisi-kisinya.(b) data proses pembelajaran hasil observasi yang bersifat kualitatif dikuantitatifkan dengan metode Triangulasi, yaituTriangulasi sumber yang  berasal dari pengamatan langsung dari peneliti maupun kolaborator, dan metode Triangulasi berasal dari beberapa metode, misalnya dokumentasi, tes tertulis dan pengamatan.

Teknik analisis data dilakukan sejak data diperoleh dari hasil pengamatan oleh penelitan menggunakan deskriptif  kualitatif dan deskriptif komparatif. Untuk data kualitatif menggunakan deskriptif  kualitatif yaitu suatu metode penelitian yang bersifat menggambarkan kenyataan atau fakta sesuai dengan data yang diperoleh dengan tujuan untuk mengetahui  respon dan motivasi siswa terhadap kegiatan pembelajaran.Untuk data kuantitatif menggunakan deskriptif komparatif baik untuk nilai tes maupun nilai ketuntasan belajar, yaitu dengan membandingkan data hasil belajar antarsiklus yaitu hasil belajar pada kondisi awal sebelum dilakukan tindakan dengan siklus I dan siklus II, yang dilanjutkan dengan refleksi.

Data hasil pengamatan keterampilan proses sains siswa pada konsep Laju Reaksi bagi siswa SMA N I Purwanegara kelas XI IPA2 semester gasal tahun pelajaran 2015/2016 melalui penerapan model Discovery Learningmenggunakan skala Likert. Data dianalisis dan diolah dengan menghitung rata-rata, serta dikatagorikan dalam 5katagori, yaitu Sangat Tinggi, Tinggi, Cukup Tinggi, Rendah dan Rendah Sekali. Aspek yang dinilai pada keterampilan proses sains adalah sebagai berikut : (1) Mengumpulkan / menggunakan fakta yang relevan, (2) Mencatat setiap pengamatan secara terpisah, (3) Menghubungkan hasil-hasil pengamatan, (4) Menemukan pola-pola hasil pengamatan, (5) Bertanya untuk meminta penjelasan, (6) Menyadari bahwa suatu penjelasan perlu  diuji kebenarannya, (7) Menentukan alat/bahan/sumber yang digunakan, (8) Mengetahui bagaimana menggunakan alat/bahan, (9) Menggunakan konsep yang telah dipelajari dalam situasi baru, (10) Menyusun dan menyampaikan laporan secara sistematis. Data dianalisis dan diolah dengan menghitung jumlah siswa yang mencapai standar KKM ( 75 ) secara individual maupun klasikal. Nilai prosentase dihitung dengan membandingkan nilai komulatif dengan jumlah siswa dikalikan seratus persen.

Indikator keberhasilan dalam penelitian ini adalah : (1) Meningkatnya keterampilan proses sains siswa dalam setiap proses pembelajaran, (2) Meningkatnya hasil belajar siswa pada setiap siklus baik secara individual maupun klasikal, (3) Ketuntasan belajar rata-rata individu  ≥75, (4) Ketuntasan belajar klasikal = 85%.

Pelaksanaan penelitian ini menggunakan konsep dasar menurut model Kemmis dan Taggart, yaitu Penelitian Tindakan Kelas ( Classroom Actioan Research ). Pelaksanaan penelitiannya dilakukan secara siklus berulang di mana banyaknya siklus pada penelitian tindakan kelas ( PTK ) tergantung pada permasalahan yang perlu dipecahkan. PTK terdiri dari empat komponen, yaitu : (1) Planning atau membuat perencanaan, (2) Acting atau melaksanakan tindakan, (3) Observing atau melakukan pengamatan dan (4) Reflecting atau mengadakan refleksi.Penelitian ini  menggunakan 2 siklus.

 

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Deskripsi Kondisi Awal

Hasil Belajar

Pembelajaran merupakan sebuah interaksi antara guru dan siswa mengenai suatu materi yang terjadi di kelas maupun di luar kelas.Jadi, dua komponen terpenting dalam pembelajaran adalah guru dan siswa. Agar proses pembelajaran sukses, guru seharusnya memiliki kemampuan atau kompetensi untuk mencapai tujuan pembelajaran. Guru tidak selalu yang harus mentransfer pengetahuan kepada siswa, tetapi guru harus pandai mengeksplor pengetahuan siswa dengan berbagai tekhnik, strategi dan metode pembelajaran sehingga akan dapat mencapai tujuan pembelajaran.

Berdasarkan pengamatan awal sebelum diterapkan penelitian tindakan kelas dengan menerapkan  model Discovery Learning,  dari hasil analisis ulangan harian kondisi awal dari sebanyak 24 siswa ada 9 siswa yang mendapatkan nilai di bawah KKM atau sebesar 37,50% dinyatakan belum tuntas, dan ada  15 siswa atau 62,50 % yang sudah mencapai kriteria ketuntasan atau KKM yaitu ≥ 75. Berarti bila dihitung ketuntasan secara klasikal baru mencapai  62,50 %. Rerata nilai sebesar 73,06, Nilai tertinggi sebesar 82,22, nilai ternedah sebesar 57,78, dan rentang nilai sebesar 24,44. Dari data pengamatan tentang keterampilan proses sains siswa diperoleh data  awal66% dalam kategori rendah.

Hasil Proses Pembelajaran  

            Pada kondisi awal belum menggunakan model pembelajaran Discovery Learning. Guru menggunakan kombinasi metode pembelajaran yang konvensional yaitu ceramah, tanya jawab dan penugasan. Sebagai sumber belajar sebenarnya guru sudah menggunakan buku, LKS dan internet, namun ternyata proses pembelajaran ini masih terlihat kurang melibatkan keaktivan siswa.

Keterampilan proses sains siswa baru mencapai 66% atau masih tergolong rendah. Masih rendahnya hasil belajar kimia tersebut menunjukkan bahwa siswa masih mengalami kesulitan dalam mempelajari konsep-konsep kimia. Untuk mengatasi hal tersebut, dilakukan tindakan dengan menerapkan model Discovery Learningpada materi laju reaksi.  Untuk meningkatkan keterampilan proses sains dan hasil belajar siswa, guru menerapkan model pembelajaran Discovery Learning dengan membentuk kelompok diskusi. Diskusi dalam kelompok kecil terbukti sebagai cara pembelajaran yang paling efektif ( Suyono,2011: 221).

Pembahasan / Diskusi Tiap Siklus dan antarsiklus

Gambaran hasil belajar dan proses pembelajaran pada konsep Laju Reaksi dengan menarapkan model Discovery Learning terdapat dalam tabel dan grafik dibawah ini :

Deskripsi Interval Nilai Kondisi Awal s/d  Siklus II

No Interval Persentase
Kondisi Awal Siklus I Siklus II
1 91 – 100 8,33
2 81 – 90 4,17 20,83 33,33
3 71 – 80 66,67 75,00 58,34
4 61 – 70 16,66 4,17
5 51 – 60 12,5
6 0 – 50
Jumlah 100 100 100

Tabel 1.2

Deskripsi Hasil Belajar Kondisi Awal s/d Siklus II

No Uraian Kondisi Awal Siklus I Siklus II
1 Nilai Tertinggi 82,22 89,23 92,31
2 Nilai Terendah 57,78 67,69 73,85
3 Nilai Rerata 73,06 77,82 80,77
4 Rentang nilai 24,44 21,54 18,46

Tabel 1.3

Deskripsi Persentase Ketuntasan Belajar Kondisi Awal s/d Siklus II

Kategori Ketuntasan Skor Kondisi Awal Siklus I Siklus II
Jumlah Siswa % Jumlah Siswa % Jumlah Siswa %
Tuntas ≥ 75 15 62,50 18 75,00 22 91,67
Tidak tuntas ≤ 74 9 37,50 6 25,00 2 8,33

Grafik 1.1

Deskripsi Nilai Ulangan Harian Kondisi Awal s/d Siklus II

Tabel 1.4

Deskripsi  Keterampilan Proses Sains dalam Proses Pembelajaran

Kondisi Awal s/d Siklus II

No Aspek yang Dinilai Persentase
Kondisi Awal Siklus I Siklus II
1 Mengumpulkan / menggunakan fakta yang relevan 66 75 83
2 Mencatat setiap pengamatan secara terpisah 65 76 81
3 Menghubungkan hasil-hasil pengamatan 65 76 82
4 Menemukan pola-pola hasil pengamatan 63 75 82
5 Bertanya untuk meminta penjelasan 68 77 81
6 Menyadari bahwa suatu penjelasan perlu  diuji kebenarannya 69 77 82
7 Menentukan alat/bahan/sumber yang digunakan 67 78 82
8 Mengetahui bagaimana menggunakan alat/bahan 66 75 81
9 Menggunakan konsep yang telah dipelajari dalam situasi baru 67 76 83
10 Menyusun dan menyampaikan laporan secara sistematis 69 76 83
Jumlah / Rata-rata 66 76 82

Gambaran perbandingan hasil pengamatan keterampilan proses sains dan hasil belajar siswa dari kondisi awal, siklus I dan siklus II disajikan dalam bentuk tabel dan grafik untuk  menentukan besaran dan persentase peningkatannya, serta menafsirkan data dan menyimpulkannya.          Berdasarkan data di atas, menunjukkan bahwa proses pembelajaran Kimia pada konsep Laju Reaksi siswa SMA N 1 Purwanegara kelas XI IPA2 semester gasal tahun  pelajaran 2015/2016 melalui penerapan model Discovery Learning menunjukkan peningkatan dari kondisi awal ke siklus I dan dari siklus I ke siklus II.

Dari tabeldan gambar di atas juga dapat dilihat bahwa nilai rerata nilai kimia pada kondisi awal sebesar 73,06, pada siklus I sebesar 77,82 pada siklus II. Berarti setelah tindakan mengalami kenaikan nilai rerata dibandingkan sebelum tindakan. Untuk nilai tertinggi sebelum tindakan 82,22, pada siklus I naik mejadi 89,23 dan pada siklus II naik menjadi 92,31. Ada 2 siswa mencapai nilai pada rentang 91 – 100.Pada rentang 81 – 90 terdapat kenaikan 4 siswa dari kondisi awal ke siklus I, dan 3 siswa pada siklus I ke siklus II.Pada rentang 71 – 80 terdapat kenaikan 2 siswa pada siklus I ke siklus II, tetapi terdapat penurunan 4 siswa pada siklus I ke siklus II, tetapi nilai terendah pada siklus II terdapat pada rentang nilai tersebut.

Nilai tertinggi pada kondisi awal 82, 22, naik menjadi 89, 23 pada siklus I dan naik lagi menjadi 92,31 pada siklus II. Sedangkan untuk nilai terendah sebelum tindakan sebesar 57,78 pada kondisi awal, naik menjadi 67,69 pada siklus I dan naik lagi menjadi 73,85 pada siklus II.Ketuntasan belajar sebelum tindakan 62,50%, pada siklus I naik menjadi 75,00%,dan pada siklus II naik menjadi menjadi 91,67%. Ini berarti secara keseluruhan pembelajaran dengan nilai rerata, nilai tertinggi, nilai terendah dan ketuntasan  pembelajaran dengan menerapkan model Discovery Learning dapat meningkatkan hasil belajar.

Dari data keterampilan proses sains menunjukkan peningkatan rata-rata dari 66 pada kondisi awal sebelum dilakukan tindakan menjadi 76 pada siklus I dan meningkat menjadi 82 pada siklus II.  Berdasarkan data di atas, menunjukkan bahwa proses pembelajaran Kimia pada konsep Laju Reaksi di kelas XI IPA2 pada SMA N 1 Purwanegara semester gasal tahun pelajaran 2015/2016 dengan menerapkan pembelajaran Discovery Learning dapat meningkatkan keterampilan proses sains yang  ditunjukkan dengan peningkatan hasil dari kondisi awal ke siklus I, dan dari siklus I ke siklus II.

Hal tersebut membuktikan bahwa malalui penerapan menerapkan model Discovery Learning dapat meningkatkan keterampilan proses sains dan hasil belajar kimia pada Laju Reaksi. Hal ini sejalan dengan pendapat Depdiknas (2003:5), yang menyatakan bahwa  “Pembelajaran Kooperatif (cooperative learning) merupakan strategi pembelajaran melalui kelompok kecil siswa yang saling bekerja sama dalam memaksimalkan kondisi belajar untuk mencapai tujuan belajar”  ( http://id.wikipedia.org/wiki/Pembelajaran Kooperatif, diakses 2 Juni 2014 ). Menurut Slavin  (2009: 41 ), menjelaskan bahwa terdapat dasar teoritis yang kuat untuk memprediksi bahwa metode pembelajaran kooperatif  yang menggunakan tujuan kelompok dan tanggungjawab individual akan meningkatkan prestasi siswa, walaupun demikian sangat penting untuk melakukan penilaian-penilaian atas metode – metode kooperatif ini langsung di dalam kelas pada saat periode realistis pengajaran berlangsung.

Hasil Tindakan

Melalui hasil refleksi pada kondisi awal, siklus I dan siklus II dapat disimpulkan bahwa :

Tindakan

Deskripsi Tindakan dari Kondisi Awal s/d Siklus II

Kondisi Awal Siklus I Siklus II
guru belum membentuk kelompok diskusi pada proses pembelajarannya. guru membentuk 5 kelompok diskusi  dimana setiap kelompok terdiri dari 4/5 siswa dalam proses pembelajaran guru membentuk 7 kelompok diskusi, dimana ada 3 kelompok terdiri dari 4 siswa dan 4 kelompok terdiri dari 3 siswa dalam proses pembelajaran

Proses Pembelajaran

Deskripsi Proses Pembelajaran Kondisi Awal s/d Siklus II

Kondisi Awal Siklus I Siklus II
Guru belum menerapkan model Discovery Learnig Ada siswa yang bercerita sendiri dengan temannya, mengantuk, suasana kelas yang kurang dinamis dan kondusif, dan hanya ada beberapa siswa yang kelihatan aktif mengikuti proses pembelajaran. Secara klasikal tergolong rata-rata keterampilan proses sains 66% (Rendah) Masih terlihat ada siswa yang kurang aktif berdiskusi dengan teman dalam kelompoknya, dan lebih memilih bertanya langsung kepada guru.

Siswa masih nampak belum terbiasa penerapan model Discovery Learnig Secara klasikal rata-rata keterampilan proses sains 76% ( Cukup Tinggi)

Melalui penerapan model Discovery Learning siswa sudah nampak lebih bisa bekerja sama dengan teman dalam kelompoknya, lebih banyak siswa yang merespon pertanyaan dan perintah guru, dan sebagian besar siswa lebih antusias dalam mengikuti proses pembelajaran. Secara klasikal rata-rata keterampilan proses sains 82% ( Tinggi)

Hasil Belajar

Deskripsi Hasil Belajar kondisi Awal s/d Siklus II

Kondisi Awal Siklus I Siklus II
Ulangan Harian :

Nilai Tertinggi = 82,22

Nilai Terendah = 57,78

Rerata = 73,06

Tuntas Belajar = 15 siswa

Tidak Tuntas Belajar = 9 siswa

Ulangan Harian :

Nilai Tertinggi = 89,23

Nilai Terendah = 67,69

Rerata = 77,82

Tuntas Belajar = 18  siswa

Tidak Tuntas Belajar = 6 siswa

Ulangan Harian :

Nilai Tertinggi = 92,31

Nilai Terendah = 73,85

Rerata = 80,77

Tuntas Belajar = 22 siswa

Tidak Tuntas Belajar = 2 siswa

Garis besar hasil tindakan kondisi awal sebelum dilakukan tindakan sampai dilakukan tindakan pada siklus I, siklus II dan siklus III diperoleh hasil sebagai berikut :

  1. Hasil belajar

      Dari kondisi awal sampai kondisi akhir (siklus III), terjadi peningkatan hasil belajar dari 73,06  menjadi 80,77 atau meningkat 10,55%.

  1. Proses pembalajaran

      Dari kondisi awal sampai kondisi akhir (siklus III), terjadi peningkatan  keterampilan proses sains  dari 66%  menjadi 83 atau meningkat 24,24%.

PENUTUP

Kesimpulan

Garis besar hasil tindakan kondisi awal sebelum dilakukan tindakan sampai dengan siklus II diperoleh hasil sebagai berikut :

  1. Penerapan model Discovery Learning dapat meningkatkan keterampilan proses sains dan hasil belajar konsep Laju Reaksi siswa SMA N I Purwanegara kelas XI IPA2 semester gasal tahun pelajaran 2015/2016.
  2. Hasil belajar dari kondisi awal sampai kondisi akhir (siklus II), terjadi peningkatan hasil belajar dari 73,06 menjadi 80,77 atau meningkat 10,55%.
  3. Proses pembelajaran dari kondisi awal sampai kondisi akhir (siklus II), terjadi peningkatan keterampilan proses sains  dari 66%  menjadi 83% atau meningkat 24,24%.

Saran

Adapun saran peneliti sebagai tindak lanjut dari penelitian yang telah dilaksanakan adalah:

  1. Dalam melaksanakan pembelajaran kimia,khususnya konsep Laju Reaksi, guru  memberikan kesempatan yang seluas-luasnya kepada siswa untuk berlatih menemukan dan menyimpulkan sendiri konsep yang telah dipelajari, sehingga akan membantu siswa untuk memahami suatu materi dan mempermudah siswa untuk menguasai suatu konsep kimia dengan bimbingan guru.
  2. Dalam rangka mengembangkan profesionalisme, guru sebaiknya perlu menerapkan dan mengembangkan  model atau metode pembelajaran sehingga kemampuan siswa dalam memecahkan maslah materi pelajaran lebih meningkat.

DAFTAR PUSTAKA

Hamzah. B.U. ( 2012 ). Model Pembalajaran :Menciptakan Proses Belajar Mengajar yang Kreatif dan  Efektif, Jakarta : Bumi Aksara.

Rasyid & Mansyur. (2008 ). Penilaian Hasil Belajar, Bandung : CV Wacana Prima.

Sardiman.( 2012 ). Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar, Jakarta : Raja Grafindo Persada.

Slavin, R ( 2009 ). Cooperative Learning :Teori, Riset dan Praktik, Bandung : Nusa Media.

Suprihatiningrum, J. (2013). Strategi Pembelajaran dan Teori Aplikasi, Jogjakarta : Ar-ruzzmedia.

Suyono & Hariyanto, (2011). Belajar dan Pembelajaran :Teori dan Konsep Dasar, Bandung : Rosdakarya.

Syah, M. (2013).Psikologi Pendidikan dengan Pendekatan Baru, Bandung : Rosdakarya.

Syaiful, Drs. (2000). Guru dan Anak Didik dalam Interaksi Edukatif, Jakarta : Rineka Cipta.

Usman, M.U. (1995). Menjadi Guru Profesional, Bandung : PT Rosdakarya.

BIO DATA

Nama                         : UMI SUSWATI,S.Pd

NIP                             : 19690520 199702 2 003

Pangkat/Golongan: Pembina Tk. I / IV.B

Unit Kerja                : SMA Negeri 1 Purwanegara

 

 


TAG


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *